Pages

Monday, February 18, 2019

Bila Kita Tidak Boleh Marah, Menyuruh, Melarang, Lalu Bagaimana Cara Kita Mendidik Anak-Anak?

Assalamu'alaikum Sahabat Lithaetr,

Sebelum kita membahas tentang bagaimana memaksimalkan proses sensori pada anak usia golden age, hari ini kita akan memperdalam membahas bagaimana langkah kongkrit dalam menggunakan 3 mantra ajaib ya.

Mungkin bagi ya belum tau apa itu 3 Mantra Ajaib, silakan liat gambar di bawah ini saja,
Gambar: pixabay.com
Mengapa kita perlu membahas langkah kongkrit dalam menjalankan 3 Mantra Ajaib? Dikarenakan saya sering mendapatkan pertanyaan ini ketika memberikan sharing parenting. Banyak orangtua yang memerlukan langkah konkret atau contoh dalam menerapkan 3 Mantra Ajaib ini. Nah, sebagai kesimpulan dari pertanyaan-pertanyaan itu, maka saya ingin sharing sedikit bagaimana menjalankannya. Jika berkenan silakan lanjutkan membaca ya sahabat
Saya sharing sedikit tentang 3 Mantra Ajaib ya,

Mungkin sudah sering saya singgung, kalau pertama kali saya mengetahui dan belajar tentang pentingnya memaksimalkan tumbuh kembang anak usia pra sekolah adalah di sekolah putri saya.

Pertama kali saya kunjungi sekolah tersebut, saya langsung kagum terhadap sistem pendidikan yang diterapkan. Sekolah tersebut menerapkan 3 Mantra Ajaib dengan luar biasa. Setelah saya belajar ternyata ada kuncinya. Kunci tersebut adalah mengubah cara komunikasi kita kepada anak-anak.

Jika ingin anak berperilaku lebih tenang dan bisa dikondisikan dengan keadaan, caranya adalah menggunakan komunikasi yang baik dan sopan. Apa itu komunikasi yang baik dan sopan? Yaitu gunakanlah bahasa Indonesia yang baik dan benar. Apa itu bahasa Indonesia yang baik dan benar? Iya, gunakanlah bahasa Indonesia sesuai kaidahnya yaitu menggunakan SPOK (subjek, predikat, objek, keterangan).

Inilah contoh SPOK,
Gambar: slideserve.com
Benarkah dengan kita hanya menerapkan SPOK anak-anak bisa lebih bisa dikondisikan? Awal mula saya juga berpikir kalau hal tersebut tidak akan pernah mungkin dilakukan. Tapi setelah saya melihat sekolah menerapkan hal tersebut dan mencoba menerapkan SPOK di rumah, saya merasakan sensasi berbeda. Anak-anak benar-benar bisa lebih dikondisikan lo ternyata.

Selain menerapkan SPOK, ada lagi yang harus dilakukan yaitu menggunakan juga 5 continue bahasa. Apa itu 5 Continue Bahasa? 5 Continue Bahasa ini adalah contoh konkret dalam penerapan 3 Mantra Ajaib. Inilah contohnya,

1. Visual looking on (ini kita sampaikan ke anak secara fakta yang terlihat)
Contoh: anak menumpahkan air

Yang harus dilakukan adalah

Tanpa perlu marah gunakan SPOK dan visual looking on spt ini

Bunda melihat ada air di lantai.

2. Non direct statement (ini bukan kalimat suruhan dan juga masih berdasarkan fakta penglihatan)

Contoh: Bunda melihat ada air di lantai. Lantai menjadi basah

3. Sampaikan pertanyaan (perintahkan si anak dengan pertanyaan)
Contoh: Bunda melihat ada air di lantai. Lantai menjadi basah. Apa yang harus kita lakukan?

Bila belum merespon.

Bisa diulang lagi

Bila belum juga
Jika lantai basah, lalu kita berjalan, apa yang akan terjadi?

Bila belum baru masuk ke poin 4, yaitu

Direct statement (kalimat perintah tapi bukan menyuruh) Nah lo?

Contoh: Bunda melihat ada air di lantai. Kita harus mengepelnya atau mengelapnya agar bersih.

Lakukan juga berulang-ulang

Baru paling terakhir sekali lakukan poin 5, yaitu fisikal intervensi

Contoh: Bunda melihat ada air di lantai. Kita harus mengepelnya atau mengelapnya agar bersih. Mari kita bersihkan bersama-sama yuk. Ajak anak ambil pel atau lap.

inilah yang dimaksud 3 mantra ajaib.

Jangan marah
Jangan melarang
Jangan menyuruh


Mengapa kita perlu melakukan 5 continue bahasa dan SPOK ini dalam berkomunikasi dengan anak-anak kita? Karena ternyata bila kita berbicara dengan struktur yang tertata rapi dan benar, anak-anak bisa lebih menangkap apa yang disampaikan secara lengkap.

Lain halnya bila hanya kalimat singkat saja. Contoh: Awas hati-hati. Tanpa diberikan keterangan lebih, kra-kira anak-anak akan paham maksud kita tidak?

Ternyata tidak kan? Selain itu menggunakan bahasa instan dan tidak tertata rapi juga bisa berdampak anak-anak senang dengan cara instan dan tidak menikmati proses belajarnya. Tapi lain halnya bila menggunakan bahasa SPOK dan 5 continue bahasa.

Contoh: Adik, Bunda melihat adik sedang tiduran di meja. Apakah meja berfungsi sebagai tempat tidur? Dimanakah biasanya kita tidur?

Dengan menggunakan komunikasi seperti itu, entah mengapa menurut pengamatan dan pengalaman saya sendiri anak-anak menjadi lebih nurut dan lebih terkontrol sekaligus terkonsep.

Jika tidak percaya, yuk, mulailah melakukan reformasi dalam komunikasi kita kepada anak-anak dan rasakan bedanya. Selamat mencoba ya sahabat.

Oke tulisan berikutnya baru membahas tentang mengoptimalkan proses sensorik pada anak usia golden age ya. Terus ikuti blog saya ini ya, sahabat.

34 comments:

  1. Seringnya kita, eh kita saya kali, heheh.. Kalo lihat anak nyimpan baju sekolah di kursi gak nahan buat bilang " jangan simpen baju di situ,
    sana simpen di keranjang ! "

    Ah jadi malu. .Kudu byk belajar nih.
    Mksh ba ilmumya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama saling belajar dan mengingatkan ya Bun (n_n)

      Delete
  2. Ya Allah aku banget itu, ngomong singkat2 tapi gak jelas, hahah #tutupmuka

    Makasih banget mba sharingnya, aku mau coba terapin ini dirumah, biar komunikasi kami lebih lancar dan anak2 bisa mengerti maksudnya emaknya yg kadang gak jelas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya pun juga berusaha agar terus istiqomah kok Bun.. Semoga kita dimampukan untuk mendidik anak-anak agar lebih baik lagi ya, Bun

      Delete
  3. Zaman aku mengajar dulu ada saran emang gak boleh melarang dan mengatakan kata maaf tapi pola ini pun sekarang berubah loh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Bunda, saya pun tetap menerapkan juga kata tolong, maaf, dan terima kasih kok di rumah. Terima kasih untuk reminder positifnya ya

      Delete
  4. Intinya di cara berkomunikasi yang baik ya mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Bun. Gunakanlah komunikasi yang baik. Semoga kita bisa istiqomah dalam mendidik buah hati kita dengan segala kebaikan yang ada ya Bun

      Delete
  5. Wah mba ilmu baru lagi nih buat saya. Semoga saya bisa menerapkan 3 mantra ajaib plus lima contue bahasa dengan SPOK ini dengan konsisten pada anak saya. Sangat mencerahkan. Thanks mba. 🙏

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Saya pun selalu terus berusaha agar konsisten Bun. Saling mendoakan dan mengingatkan ya Bun 😊

      Delete
  6. Wah info lagi nih tentang cara mendidik anak ga boleh marah, melarang dan menyuruh. InsyaAllah kalo udah dikasih amanah Allah bisa diterapkan yah bun

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin aamiin ya Rabbal'alamin... Semoga kita semua dimampukan ya mba (n_n)

      Delete
  7. pengendalian emosi ini sedang aku lakukan juga mbak, bersikap dan berkata positif ketika anak sedang aktif. intinya belajar sabar dulu sebelum perkataan keluar..hiks..perjuangan banget lah pokoknya mbak demi masa depan anak-anak hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat ya Bun. Saya pun juga terus berproses agar bisa mendampingi anak-anak yang luar biasa ini hehehe

      Delete
  8. Wah menarik sekali pembahasannya Bun .. aku biasanya make kalimat nyuruh kalau anak menumpahkan air, tapi kalau anaknya umur 2th apakah sudah bisa dikoreksi komunikasi seperti ini Bun ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dari bayi bahkan sudah bisa diterapkan komunikasi dengan SPOK ini Bunda. Saya juga baru mengetahuinya sejak anak saya masuk TK. Sekolah putri saya menerapkan ini dari usia toddler kok Bunda

      Delete
  9. Keren nih nulis parenting. Semoga bisa memberikan pencerahan agar kita-kita bisa menerapkan ilmu parenting yang lebih baik kepada anak-anak kita.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih bunda Haeriah.. Aamiin aamiin InshaAllah

      Delete
  10. Benar mbak, susuanan kalimat yang jelas memudahkan anak mencerna maksud komunikasi kita.
    Harapannya dia paham dan mengerjakannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Bunda.. Jika semakin kita jelas dalam memberikan pijakan dan arahan yang jelas, InshaAllah anak-anak bisa memahaminya kok

      Delete
  11. SPOK dan 5 Continue bahasa..ternyata ampuh ya mb. Noted ah, makasih ilmunya mb Litha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. InshaAllah ampuh Bunda. Bismillah, kita mohon rida Allah dan jalankan dengan istiqomah Bun. Hasilnya luar biasa

      Delete
  12. waduuh ini niih, yg no.2 masih beraaat, huhuhuh.
    PR Emak itu emang lumayan yaah, ikkss..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat Bunda.. InshaAllah bisa ya, semoga dimudahkan segala urusan oleh Allah SWT, ya Bun

      Delete
  13. Duh...masih belum bisa menerapkan, seringnya masih seriosa...😂😂 tapi memang harus terus diusahakan untuk diterapkan. Biar hasilnya kelihatan. Tfs mb...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama terus belajar ya kita Bun. Saya pun masih berusaha terus agar bisa istiqomah. Semangat bunda (n_n)

      Delete
  14. Sudah ikut kelas parenting mbak Litha di wA yang membahas soal ini tapi sekalinya baca postingan ini. jadi lebih paham lagi. Jazakillaah khayr for sharing ilmunya mbak. Tulisan yang mencerahkan sekali untuk para orang tua. Semoga saya pun bisa menerapkan 3 mantra itu dalam mendidik buah hati saya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah Bunda jika bisa bermanfaat. Semoga kita semua menjadi orangtua yang mereformasi pengasuhan yang salah ya Bun (n_n)

      Delete
  15. Saya mesti berusaha lagi... Krn kadang terlanjur melarang dan menyuruh. Tks infonya mvak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kembali kasih Bunda.. Semangat ya Bun. Saya pun masih terus belajar dan memperbaiki dirin (n_n)

      Delete
  16. Makasih Mbak ilmunya, nambah lagi ilmu sebagai ortu, emang kadang suka enggak yadar suka bilang jangan ini itu ke anak...jadi malu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya pun terus berusaha agar bisa berubah Bunda. Semoga kita terus dimampukan ya Bunda ☺❤

      Delete
  17. Wajib dipraktekkan ini. Saya juga merasa mengajari anak lebih efektif tanpa marah, menyuruh dan melarang, namun kadang kalau pas capek atau PMS masih kurang sabarnya ... semoga bisa lebih baik dalam mendidik anak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat bunda. Saya pun menulis sebagai bahan koreksi bagi diri ini juga. Semoga kita dimampukan terus menerus ya agar selalu menjadi lebih baik aamiin

      Delete