5 Tips Dapat Uang Dari Nulis Artikel

5 Tips Dapat Uang Dari Nulis Artikel

tips dapat uang dari nulis artikel

 

Assalamualaikum Sahabat Lithaetr, mari masuki dunia lifestyle, parenting, inspirasi, dan hiburan (musik, film, buku, dan drama Korea).

Tulisan tips bagaimana dapat uang dari nulis artikel ini terjadi karena adanya tugas bunda cekatan. Bunda cekatan (buncek) adalah kuliah lanjutan di Komunitas Ibu Profesional (IP) setelah bunda sayang. Di perkuliahan buncek, kami diminta untuk menggali renjana atau mencaritahu kebutuhan ilmu apa yang ingin dipelajari, agar bisa bertubuh dan berkembang menjadi pribadi yang lebih baik.

Kami diminta fokus untuk belajar sesuai kebutuhan ilmu yang kita inginkan, agar nantinya kami bisa menjadi profesional serta produktif dengan kemampuan yang dimiliki. Lalu setelah itu kami bisa memberikan dampak positif terhadap sekitar.

Di kelas buncek ini saya mencoba fokus dengan menulis blog. Mengapa saya ingin memfokuskan diri di blog, karena saya merasa dunia tentang blog itu begitu luas, sehingga saya ingin mencoba mendalami sedikit demi sedikit. Harapannya saya bisa menjemput rezeki dari menulis, khususnya blog.

Salah satu cara agar kita bisa mengisi blog adalah dengan menulis artikel. Nah, ternyata dengan menulis artikel ini kita juga bisa dapat uang, lo. Mau tahu caranya bagaimana? Tetap terusin membacanya di sini, ya sahabat.

Apa sih, artikel itu?

tips cari cuan dari artikel

Sebelum saya berikan tips-tips dapat uang dari nulis artikel, mari kita kenalan dulu dengan artikel. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia daring (KBBI online), artikel adalah karya tulis lengkap, misalnya laporan berita atau esai dalam majalah, surat kabar, dan sebagainya.

Menurut Jani Yosef, penulis buku ‘To Be A Journalist – Menjadi Jurnalis TV, Radio, dan Surat Kabar yang Profesional’, sebutan artikel, biasanya digunakan oleh media massa cetak, seperti surat kabar dan majalah.

Artikel adalah salah satu ekspresi atau pengungkapan gagasan, konsep pemikiran atau pendapat tentang suatu hal atau masalah dengan maksud memberikan analisis masalah serta memberikan konsep pemecahan terhadap suatu masalah atau suatu hal yang penting.

Bila sahabat Lithaetr masih bingung, Mbak Indari Mastuti dalam bukunya yang berjudul ’10 Juta Pertama dari Menulis – Panduan Praktis Pemula untuk Berbisnis dengan Menulis’ menjelaskan secara sederhana. Artikel adalah tulisan singkat, yang berisi informasi, yang mengerucut pada satu topik.

Artikel berupa tulisan yang mudah dicerna dan langsung memberikan solusi pada pembacanya. Jumlah halamannya juga tidak terlalu banyak, cukup pendek antara 1 sampai 3 halaman saja. Founder komunitas Ibu Ibu Doyan Nulis ini menyarankan bagi sahabat yang baru belajar menulis artikel, sebaiknya mulailah dari menuliskan pengalaman sehari-hari.

 

Kisah saya dan artikel

tips bagaimana dapat uang dari menulis artikel

Setelah mengenal apa itu artikel, sekarang saya mau cerita sedikit tentang bagaimana penulis belajar membuat artikel. Pengalaman pertama saya dengan artikel itu dimulai ketika saya bekerja sebagai wartawan.

Selama kurang lebih 2 pekan, saya dilatih untuk bisa menjadi seorang wartawan sebelum nantinya terjun ke lapangan. Dari situlah saya belajar bagaimana harus menulis artikel dari hasil liputan atau wawancara. Bagi saya hal tersebut menyenangkan.

Selama kurang lebih 2 tahun saya bekerja sebagai wartawan, lalu saya memutuskan untuk pindah kerja menjadi asisten produser di bagian promosi. Sudah pasti saya tidak menulis artikel lagi, selama saya bekerja menjadi asisten produser.

Biar tidak terlalu lama, sahabat bisa membaca ‘Me and My Stupidity’ untuk mengetahui kisah lengkapnya. Intinya saya baru mulai menulis artikel lagi di tahun 2017. Setelah saya bergabung ke komunitas Ibu Ibu Doyan Nulis (IIDN).

Saat itu saya menantang diri sendiri untuk mengikuti tantangan yang diadakan IIDN untuk menulis artikel dengan tema yang sudah ditentukan. Alhamdulillah, saat itu saya masuk ke finalis yang berhasil melaju hingga babak akhir, tapi saya belum berhasil meraih juara.

Setelah mengikuti tantangan menulis, saya nekat ikutan jadi relawan artikel untuk sebuah website, Ahamdulillah keterima. Nah, dari sinilah saya pertama kali merasakan mendapatkan penghasilan dari menulis artikel.

Saya menulis berbagai macam jenis artikel. Mulai dari artikel olahraga, kecantikan, fashion, dan hiburan. Salah satu rekam jejak tulisan yang pernah saya tulis ulang dan ada di blog ini itu berjudul Pro Kontra Netter Terhadap Aktor My Golden Life ini Seru untuk Disimak.

Mengapa saya menulis ulang tulisan saya, karena website yang pernah saya kirimkan artikel itu kini sudah gulung tikar. Jadilah saya merasa perlu menulis ulang tulisan saya untuk menjadi kenangan. Padahal lumayan lo, tahun segitu penghasilannya dalam bentuk dolar, hehehehe.

Insyaallah selalu akan ada jalan rezeki lewat pintu rezeki lain, aamiin. Saat ini saya hanya menulis artikel di beberapa blog saja, sambil sesekali menjemput rezeki kalau ada tawaran atau saya ikutan menawarkan diri untuk membuatkan jasa menulis artikel.

Begitulah sekilas cerita saya dan artikel, mungkin bagi sahabat kisah saya sederhana. Saya sadar kalau kisah sahabat yang membaca tulisan ini pasti lebih keren lagi, tapi saya berharap tulisan ini nantinya tetap membawa manfaat bagi para pembacanya, aamiin.

 

Tips dapat uang dari nulis artikel ala Indari Mastuti

Baiklah, kini saatnya saya berikan tips yang saya dapatkan dari Mbak Indari, demikian beliau disapa, tentang bagaimana berpenghasilan dari menulis artikel. Dalam bukunya, pemilik bisnis bernama Indscript Creative ini memberikan 8 tips. Akan tetapi, saya mencoba merangkumnya jadi hanya 5 tips saja.

Inilah tips dapat uang dari nulis artikel ala Indari Mastuti,

  1. Membuat daftar media-media apa saja yang ingin dituju

tips berpenghasilan dari menulis artikel

Pertama kita perlu membuat daftar kira-kira media mana saja ya, yang ingin kita coba kirimkan hasil tulisan artikel kita. Sambil membuat daftar, sekalian mempelajari ada berita-berita apa saja yang ditampilkan di media-media tersebut.

Setelah tahu ada berita apa saja, kita mulai target kira-kira kita mau nulis artikel apa tentang apa. Saat mengira-ngira, kita juga perlu mengenal gaya bahasa yang jadi ciri khas-nya media yang kita incar.

 

  1. Buatlah artikel dengan kerangka artikel dan gaya bahasa kita dengan penyesuaian

Langkah berikutnya setelah mengenal gaya bahasa dan mau nulis tentang apa adalah memulai menulis artikel dengan kerangka artikel. Usahakan untuk menggunakan gaya bahasa kita sendiri sambil disesuaikan dengan gaya bahasa media yang kita tuju.

 

  1. Buatlah target

tips berpenghasilan dari artikel

Agar berhasil menyelesaikan sebuah artikel, adakalanya kita memerlukan sebuah target. Target inilah yang nantinya menjadi motivasi untuk terus menulis. Biasakanlah untuk membuat target untuk 1 hari, 1 pekan, dan 1 bulan.

 

  1. Jangan takut ditolak

Bila artikel kita sudah selesai, langkah selanjutnya adalah mengirimkan tulisan kita ke media. Jangan takut ditolak. Teruskan saja untuk mengirimkan artikel-artikel kita ke media-media. Hal ini dimaksudkan agar media-media itu kenal kalau kita adalah penulis artikel produktif dan pantang menyerah.

 

  1. Jangan bersedih jika ditolak

Kalau semisal ada penolakan atau artikel kita tidak dimuat, jangan bersedih. Saya paham rasanya, hehehe. Namun, cobalah untuk menghubungi pihak media tersebut untuk meminta masukan atau saran serta kritik. Hal ini bertujuan sebagai bahan evaluasi dan perbaikan bagi tulisan kita kedepannya.

Selain menghubungi pihak media yang bersangkutan, kita juga bisa kok, bertanya pada rekan, sahabat, atau teman untuk menilai tulisan kita. Bisa juga kita mengikuti pelatihan tentang menulis artikel dan bagaimana cara biar bisa diterima di media.

Jika sahabat malas membaca, silakan dengarkan tips ini melalui podcast berikut ini,

Demikian 5 tips dapat uang dari nulis artikel yang saya rangkum dari buku yang berjudul ’10 Juta Pertama dari Menulis – Panduan Praktis Pemula untuk Berbisnis dengan Menulis’. Kalau ada sahabat yang pernah punya pengalaman terkait mengirimkan artikel ke media, silakan berikan tanggapan ya. Terima kasih.

36 pemikiran pada “5 Tips Dapat Uang Dari Nulis Artikel”

  1. saya dulu mba klo disuruh bikin tulisan aka. nyata, paling gabisa mba. paling gk ngerti gmn bikin catatan itu. nah skrng lg belajar nulis. krn saya baru tau cuma dgn nulis, duduk drumah dan membersamai anak2, saya bisa dpt dollar. alhmdulillah

    Balas
  2. Wah saya wajib belajar dari mbak nih, dari dulu suka sekali dunia menulis namun baru sekarang aktif kembali setelah ratusan purnama, terimakasih motivasi dan petunjuknya

    Balas
  3. Pertanyaannya adalah bagaimana dan media mana saja yang biasanya bisa kita hubungi untuk mengajukan artikel Mbak Lita? Saya sudah pernah searching tapi belum ada yang membalas. Jadi sungguh penasaran akutuh.

    Balas
  4. Menulis itu selalu menarik ya. Di tahun 2000 an saya masih suka wara/i nulis di tabloid Nova,Kartini dan Femina.Tetapi sekarang sepertinya media tersebut sudah tutup (kecuali Femina). Masih kangen sih nulis berbayar ya? tetapi di pandemi ini sepertinya ditahan dulu deh terima penulis dari luar. Ada rekomendasi kak media mana yang terima tulisan? hiks,semangat nih kalau ada

    Balas
    • Saya juga stop semua kakak, sejak pandemi. Saya memilih untuk menulis apa saja di blog. Syukur-syukur banyak yang baca dan dapat job. Kalau belum ya udah dipantasakan lagi saja

      Balas
  5. Alhamdulillah..
    Dengan tulisan, kita memperoleh cuan. Tapi sayangnya untuk saat ini saya blm berani menulis artikel di media yg lain, hanya sebatas menulis di blog sendiri. Semoga dengan baca tulisan ini jadi motivasi buat saya juga

    Balas
  6. Baca tips-tipsnya jadi inget masa-masa saya mencoba nulis artikel juga. Alhamdulillah, saya gak merasakan penolakan di awal. Langsung diterima dan dimuat di koran yang saya tuju. Penolakannya justru pas beberapa bulan saya terjun. Mungkin karena tulisannya monoton. Jadinya saya kudu mutar otak untuk bisa nembus lagi. Alhamdulillah deh bisa bertahan. Sayangnya sekarang semakin sedikit media yang menerima tulisan kita. Palingan ya jadi ghost writer dan content writer. Dan nulis di blog. Rezeki selalu ada jika kita berusaha ya.

    Balas
  7. impian banget nih bisa tembus media cetak

    karena penasaran, akhirnya saya menulis di kompasiana

    alhamdulilah ada tulisan yang terpilih dalam rubrik freez kompas cetak

    Balas
  8. Jadi ingat pertama kali aku berani nulis, karena ikutan bergabung di IIDN ini juga di tahun 2011 kalau tidak salah, sempat bertemu juga dengan mbak Indari Mastuti waktu ada event bersama tabloid Nova, saya juga pernah ikutan beberapa tulisan di antologi, belum berani bikin buku sendiri. Banyak pelajaran menulis yang didapat hingga akhirnya aku fokuskan diri untuk ngeblog

    Balas
  9. Jangan takut ditolak dan pastinya tulisan tersebut udah rapi buat dikirimkan, jadi kunci menurut daku. Jadi pelecut juga nih, soalnya ada tulisan yang mau daku kirim tapi eaaahh belum rapi juga, hix

    Balas
  10. Seneng banget kalau tulisan kita bisa menghasilkan uang ya.. kalau dulu masuk media cetak itu impian banget sekarang masih sih…tapi media online juga sekarang mah sudah banyak yang menghasilkan ya….

    Jadi inget si sulung tulisannya tidak pernah mengalami penolakan selalu diterbitkan..alhamdulillah,kalau emaknya sering bentrok dengan ga mood huhu…

    Balas
  11. Satu yang belum bisa nih buat saya, takut ditolak dan pastinya sedih kalau di tolak. Penolakan itu kadang membuat saya jadi patah semangat. Padahal nggak boleh ya, ditolak 1 mesti bikin dan kirim lebih banyak lagi

    Balas
  12. Saya belum pernah coba kirim tulisan ke media cetak, Mba, karena mental saya belum siap ditolak. Selain itu saya juga gak pede artikel yang saya tulis bakalan menarik. Jadilah sampai saat ini gak pernah mencoba

    Balas
  13. Jika ditekuni, hobi dan keahlian menulis ini memang menjanjikan ya… Apalagi jika bisa menerbitkan karya yang best seller. Tapi memang harus pantang putus asa dan berani mencoba sih…

    Balas
  14. selama ini aku nulisnya masih di blog aja sih Kak. Belum pernah mencoba berusaha gimana tulisan biar tembus ke media. Hmmm, kayaknya yang masih sesuai sama aku nulis opini nih, next cobain ah kirim tulisan opini ke media. Makasih sudah nulisin rangkuman kelas teh Indari, aku belum berkesempatan ikut kelasnya beliau yang selalu semangat ini 🙂

    Balas

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.