Just My Pensive
Inspirasi catatan pena coretan kecil Harapan Harapan dan Mimpi (n_n) I Caught Myself Karya KecilQ Literasi My Great Experience My thought and my opinion opini saya

5 Alasan Menulis ala Lithaetr, No. 1 itu Alasan Klasik

5 Alasan Menulis ala Lithaetr, No. 1 itu Alasan Klasik

Lithaetr

Seorang IRT yang cinta menulis dan sedang belajar mendesign. Mantan wartawan Media Indonesia dan asistant produser di RCTI

Related Posts

72 Comments

  1. Asri Lestari

    Apapun alasannya, yang terpenting menulis bikin kita bahagia ya mbak

    Semangat untuk terus menulis mbk Lita!!!

    1. Lithaetr

      Betul Mbak Asri, menulislah yang paling membuat kita bahagia. Semangat juga mbak Asri, terima kasih sudah berkenan mampir

  2. Risna

    Aku setuju bagian menulis dengan jujur, makanya susah buatku menulis sesuatu yang tidak sesuai dengan kata hati. Sekarang sih aku menulis belum berorientasi duit sih, tapi kalau bisa ya kenapa tidak. Lanjutkan mbak!

    1. Lithaetr

      Aih kakak satu ini, juga idolaku hehehe. Tulisanmu selalu jujur, walaupun curhat tetap elegan. Salut pokoknya. Iya Kakak, kalau bisa menghasilkan kenapa enggak, hehehe. Terima kasih sudah berkenan mampir.

  3. lendyagasshi

    Katanya, kalau ingin dikenang, maka menulislah…
    Jadi aku setuju banget dengan kunci mewujudkan mimpi ala kak Monica.
    Sukses selalu, kak Lith.
    Aku yakin, dimanapun ia di tempatkan, maka akan berkontribusi dengan baik di sana…

    1. Lithaetr

      Dirimu juga salah satu blog yang selalu diriku kunjungi kalau ingin tahu soal drakor, hehehe. Terima kasih sudah berkenan mampir ya, kak Lencin.

    2. Hindun Uswatun Nisa

      Alasan menulisnya mantul qaqa hehe… PR saya pribadi memang sangat resmi bahasanya kalo nge blog… Belum begitu bisa mengekspresikan diri kayaknya

      1. Lithaetr

        Bun Hin, juga menjadi salah satu orang yang menginspirasi saya. Kangen nulis bareng lagi. Semoga bisa berjumpa ya, Bun. Sehat-sehat ya, Bun. Sukses dan berkah selalu. Terima kasih sudah dikunjungi

  4. Fatimah Aqila

    Nah, betul banget mba bahkan sekarang kalau mau punya bisnis harus pinter bikin caption ya kan? Aku senang banget sih kenal dunia menulis lebih dulu, jadinya kalau mau mulai bisnis udah nggak terllau ragu lagi setidaknya punya kemampuan nulis caption hahaha

    1. Lithaetr

      Hehehehe. Betul mbak, caption menarik bisa menarik pembeli. Saya pun juga masih belajar soal itu. Sukses selalu ya, mbak. Terima kasih sudah berkenan mampir.

      1. Rijo

        Menulis sebagai wasiat. Suka!❤️

        1. Lithaetr

          Diriku mencuplik kata-katanya kakak juga itu. Pengen seperti kakak juga, minimal 1 buku satu anak, hehehehe, aamiin

  5. Muyassaroh

    Alhamdulillah.. Banyak sekali manfaat menulis buat kita terutama yang memilih jadi IRT. Kayak semacam hiburan, tapi menghasilkan. Sy pun sangat bersyukur apa pun hasilnya sekarang 🙂

    1. Lithaetr

      Tetap menebar kebaikan yang luar biasa ya, mbak. Dirimu panutanku. Terima kasih sudah berkenan mampir

  6. Mia Yunita

    Setuju banget, blog kita bisa menjadi wasiat bagi anak-anak kita kelak.

    1. Lithaetr

      Biar mereka bisa kenal dan tahu bundanya ya, mbak. Saya berharap tindak tanduk saya selama ini, mereka akhirnya tahu alasannya mengapa

    2. Latifah Desti Lustikasari

      Waah mbak tos kita, aku juga sama banget tipe pendengar dan pencatat, harus ada sesuatu yg mentrigger aku gitu untuk mengingat sesuatu makanya kudu banget nulis hehe

      1. Lithaetr

        Aih, toss dulu akh, hehehehe. Harus dicatat, semoga ingat. Semoga semakin semangat menulis ya, Kakak, kita berdua.

  7. Nurhilmiyah

    Aduh kok keren ada video lawas musyid Raihan, kesukaannya saya juga lohh… btw tosss yg alasannya agar ada tempat untuk menaruh kenangan. Di mana lagi coba yang lengkap dan bisa nulis banyaaaak tanpa batasan karakter kecuali di blog sendiri ya… btw setuju sama kunci sukses menulis ala Mbak Monica, jangan berhenti belajar ya

    1. Lithaetr

      Ih toss dulu, kalau Bu Dosen penikmat musik Raihan juga, hehehehe. Betul banget mbak, blog sendiri adalah album kenangan. Semangat terus belajar

  8. Maria Tanjung Sari

    Memang benar ya mba selain menulis kita juga harus banyak membaca termasuk blog teman-teman, Karena justru kadang ide bisa muncul setelah kita membaca dari tulisan penulis atau blogger lain.

    1. Lithaetr

      Betul banget, mbak. Membaca adalah jendela dunia, hehehe. Terima kasih sudah berkenan mampir

  9. Lita

    Setujuuuuu…nggak perlu bakat itu iya pake banget dan UUD haahahaa..itu tuh efek jelas banget…dan gegara tulisan pulak kita saling mengenal

    1. Lithaetr

      Karena tulisan pula diriku mempunyai saudara baru, khususnya kakak perempuan sepertimu. Bonus sangat luar biasa, lebih besar daripada uang. Miss u bubu

  10. Dea Adhicita

    Aku setujuuu mbaa yg bagian untuk wasiat anak-anak :’)

    1. Lithaetr

      Harus ada jejak rekam buat mereka ya, kakak. Sehat-sehat ya, kakak. Semangat

  11. Dian

    Benar kakak litha, setiap orang punya alasan untuk menulis
    Apapun alasannya, tujuannya pasti ingin membuat tulisan yg bermafaat ya.
    Tips dari mbak monic kece, bisa dipraktekkan ni

    1. Lithaetr

      Betul mbak Dian. Apapun pasti yang menjadi kita terus bergerak untuk menulis. Sukses terus untuk Mbak Dian, Terima kasih sudah mampir

  12. Gita

    Keren. Apapun alasan dibalik sebuah tulisan ga masalah, asal dibuat dari hati dan bikin bahagia penulisnya.

    1. Lithaetr

      Apa yang ditulis dari hati akan sampai ke hati ea. Terima kasih mbak Gita, sudah berkenan mampir

  13. Alia Arifin

    Membaca untuk memperbanyak perbendaraan kata,, nulis wajar aja ya mba klo UUD,, ujung-ujungnya duit,, hehehe
    Sing penting bermanfaat untuk orang banyak tulisan kita,, pling gak buat diri sendiri 🙂

    1. Lithaetr

      Betul mbak, manusiawi. Asal jangan karena duit malah lupa semuanya. Semoga mbak Alia sukses selalu, ya. Terima kasih

  14. Yustrini

    Yup, saya juga berkhayal kalo penulis terutama fiksi, seolah jadi tuhan dalam cerita. Bisa menentukan nasib tokoh khayalan sendiri.

    1. Lithaetr

      Toss dulu mbak, hehehe. Sekali-sekali, punya dunia impian ya, mbak. Terima kasih sudah berkenan mampir

  15. Lala

    Setuju mbaaak… Walau sy belum bisa kya mbak Litha tapi saya setuju dg alasan menulisnya. Semoga dimudahkan dan dilancarkan semua urusannya ya mbak

    1. Lithaetr

      Wah, Mbak Lala merendah. Diriku kalau melihat tulisanmu yang ceplas-ceplos itu langsung ceria, Lo. Semoga mbak Lala juga semakin sukses dan selalu mendapatkan keberkahan, aamiin.

  16. Imawati Annisa

    Mba Litha salah satu panutanqu dalam ngeblog, semangat terus! Tak apalah demi cuan kalo emang rejeki’y dr menulis. Ekekekek~

    1. Lithaetr

      Kagak kebalik, ya? Hehehe. Walaupun demi cuan, tetap harus lebih mengarah ke hal yang positif. Biar enggak lupa diri (n_n)

  17. Nadya

    Menulis itu salah satu media stress relief, itu alasan utama aku, mungkin karena belum pernah monetize tulisan kali ya, hihi.

    Tapi, lebih penting lagi, menulis mempertemukan aku dengan orang-orang hebat macem kak Litha dan lain-lain

    Keep writing and being happy

    1. Lithaetr

      Diriku juga salah satu orang yang membuat saya terus menulis kakak. Karena memiliki teman-teman yang semangat menulis itu, membuat diri jadi ikutan termotivasi. Terus menulis dengan menyenangkan, Yeay.

  18. Nas

    Sy jg suka nulis. Tp dr dulu ngga ditekunin. Lihat semua tmn klip drakor pd keren-keren. Tulisan ini ngebuat sy semangat lagi buat belajar nulis. Terima kasih, mba Litha.
    Terus setuju bgt ttg wasiat buat anak-anak. Sy jg ngerasa bnyk hal yg blm sy obrolin sama Alm. Ibu. Jd minimal nulis untuk meninggalkan jejak buat keluarga. Sukses dan semangat nulis buat mba Litha.

    1. Lithaetr

      Saya kalau di Klip Drakor masih jadi bagian pemandu sorak, kok, hehehehe. Saya banyak belajar juga dari teman-teman di KLIP, termasuk mbak Nas. Terima kasih sudah berkenan mampir. Semoga kita bisa berkumpul kembali dengan ibunda di surga kelas, aamiin.

  19. Dirga ID

    Saya juga salah satu motivasi awal ngeblog karena pengin dapet duit hehe..

    Dan ternyata hal tersebut tidak semudah yang di banyangkan.

    Tapu seperti yang dibilang Mbak Monica Anggen, berapapun pendapatan dari menulis, jangan jadi alasan buat berhenti menulis.

    Meski sekarang masih dapet receh, siapa tahu suatu saat dapat yg lebih besar

    1. Lithaetr

      Ibarat menabung ya, kakak. Dari uang receh nanti kalau dikumpulkan ternyata hasilnya wow juga, hehehe.

  20. Luluk Sobari

    Bener banget, bisnis dan menulis selalu beririsan. Keduanya saling melengkapi emang.

    1. Lithaetr

      Betul mbak. Semoga bisa memberikan kebermanfaatan, walaupun berbisnis dengan tulisan, aamiin. Sukses selalu buat mbak juga.

  21. Fenni Bungsu

    Kalau udah punya motivasi menulis itu karena apa, maka saatnya buat konsisten menulisnya. Lanjutkan terus, jangan kebanyakan galau, nanti nggak itu DA naiknya nggak bikin silau hihi

    1. Lithaetr

      Saya termasuk yang lemah banget soal teknologi kakak. Jadi DA naik itu bonus banget. Saya paham dan bisa mengerjakan tanpa kesalahan lebih penting, buat saya. Soalnya pasti saya akan banyak bertanya, hehehe. Enggak galau karena DA, kakak. Akan tetapi galau kalau belum me-mood-booster dengan drakor apa hari ini, huahahaha. Becanda ya, kakak. Terima kasih sudah berkenan mampir.

  22. Dian Novandra

    Pokoknya menulis saja dari hati dan jangan berhenti belajar. Begitu ya, Mbak nanti pasti akan memetik hasilnya. Semangat terus, smoga makin produktif.

    1. Lithaetr

      Aamiin aamiin ya Rabbalamin. Iya mbak, selalu menikmati setiap proses pembelajarannya ini. Sukses selalu buat mbak Dian, ya. Tetap menebar virus menginspirasinya, ya. Terima kasih sudah berkunjung ke tulisan sederhana ini

  23. Sapti nurul hidayati

    Sama mb, awalnya saya juga tidak mengira kalau dari menulis di blog bisa mendatangkan rupiah. Dan benar sekali konsisten menulis di blog ibarat investasi. Karena kita itu berpengaruh ke performa blog kita. Jika Performa blog bagus, rejeki akan banyak datang. Aamiin…

    1. Lithaetr

      Aamiin aamiin ya Rabbalamin. Semoga mbak Sapti juga banjir rezekinya, aamiin

  24. Haeriah

    Suka dengan alasan terakhir, ingin menjadikan kegiatan menulis itu sebagai wasiat bagi anak-anak. Ya, setidaknya agar mereka tahu dan punya bukti kalau emaknya memang suka menulis. Jadi, di blogku sering banget mengangkat tema curcol seputar anak, hehehe

    1. Lithaetr

      Bun Hae, salah satu penulis favorit saya. Selalu suka dengan tulisan-tulisan Bun Hae. Semoga bisa berjumpa kembali ya, Bun. Terima kasih sebelumnya sudah berkenan meninggalkan jejak ya, Bun.

  25. Steffi Budi Fauziah

    Masyaallah semoga sukses selalu bun, apa yang diimpikan menjadi kenyataan dan dimudahkan oleh Allah. Aamiin. Terus menulis ya bun menebarkan manfaat ke banyak oraang.

    1. Lithaetr

      Aamiin aamiin Allahumma aamiin. Jazakillahu khoiran ya, Mbak Steffi. Salut selalu denganmu juga. Sukses dan berkah selalu ya, mbakku

  26. Asti Wisnu

    Bagian wasiat untuk anak-anak bener dehhh.. apalagi yaa yg bisa kita tinggalkan ke anak yang abadi selain kenangan dan mungkin juga dokumentasi kegiatan kita bareng2 dia 🙂

    thanks for sharing Mbak

    1. Lithaetr

      Iya mbak benar banget. Semoga anak-anak kenal dengan bundanya. Terima kasih sudah berkenan mampir ke blog saya. Semoga mbak diberikan rezeki berlimpah, aamiin

  27. Meykke Santoso

    betul banget mbak saya pun menjadikan blog sebagai tempat kenangan, karena pepatah mengatakan, manusia boleh mati tapi tulisannya akan abadi.

    1. Lithaetr

      Cakep. Kalau gajah meninggalkan gading, maka manusia harus punya tulisan biar abadi. Terima kasih berkenan mampir, mbak.

  28. Zefy

    Untung menulis itu bukan bakat ya mba, kalau bakat mah aku jauh kemana-mana heheee

    1. Lithaetr

      Iya Kakak. Semua orang bisa menulis jika memang ingin mengasah kemampuannya. Semoga kita selalu semangat dan bahagia menulis ya, kakak

  29. Wahyu Eko Cahyanto

    bener mbak, aku juga merasakan efek positif dari pandemi, jadi lebih sering nulis artikel di blog hehehe

    1. Lithaetr

      Jadi tambah ide untuk membuat tulisan ya, kak. Terima kasih sebelumnya sudah berkenan mampir ke blog ini

  30. nita juwithafina

    Tempat meletakkan kenangan, ini aku agree banget. Begitu pun aq ketika nanti anakku bisa membaca dan baca tulisan emaknya, setidaknya dia tau bahwa aku menyayanginya bukan cuma sebatas ucapan 🙂

    1. Lithaetr

      Iya kak, saya pengen anak-anak bisa kenal sama bundanya. Misalkan mereka kenal saya galak, tapi saya punya maksudnya. Terima kasih sudah berkenan mampir ke blog ini.

  31. Marita Ningtyas

    Setuju soal wasiat untuk anak-anak. Jadi kelak saat aku udah nggak ada, anak2 tetap bisa baca tulisan ibunya 🙂

    1. Lithaetr

      Iya Bun, saya ingin mereka tahu bundanya seperti apa, termasuk hobi recehnya, hehehe.

  32. Susie Ncuss

    Warisan untuk anak-anak memang jadi salah satu hal yang bikin para mom blogger terus semangat menulis ya…

    1. Lithaetr

      Iya Kakak, warisan yang lain belum tentu bisa memberikan soalnya kalau saya, hehehe. Kecuali ilmu, adab, dan tulisan-tulisan receh saya, hehehe. Terima kasih sudah berkenan mampir ya, Kakak.

  33. ainun

    aku setuju mbak, menjadikan blog sebagai wadah diary online untuk kenang-kenangan
    jika ada pendapatan yang didapat dari nge-blogging itu adalah bonus dari perjuangan kita yang rajin ngeblog

    1. Lithaetr

      Betul mbak, penghasilan tambahan itu bonus. Yang penting kita happy dalam menulis, sehingga apapun yang kita tulis, bisa menjadi salah satu tulisan terbalik yang akan dibaca nantinya sama anak-anak, cucu-cucu, dan penerus lainnya nanti

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

error: Content is protected !!